BAGAIMANA EMOSI TRAUMATIK DAPAT MENYEBABKAN KANKER DAN 4 CARA UNTUK MENGHENTIKANNYA

Oleh : Dr. Veronique Desaulniers

Perang, bencana alam, kehilangan orang yang dicintai, pelecehan dalam rumah tangga, kemelaratan keuangan, diagnosis kanker, peristiwa tragis dari masa kanak-kanak : hal ini dan lebih banyak lagi situasi dapat menyebabkan “keterpurukan” dari kehidupan kita. Hal-hal di atas juga dapat menyebabkan gangguan psikologis yang didiagnosis secara medis sebagai gangguan stres pasca-trauma atau dikenal sebagai Post Traumatic Stress Disorder (PTSD).

Tetapi dapatkah trauma emosional, jika dibiarkan dan tidak terselesaikan, sebenarnya dapat mengarah pada kanker? Jawabannya, menurut penelitian terbaru tentang stres, emosi, dan kanker secara tegas adalah Ya!

Efek Jangka Panjang Trauma Emosional

Menurut American Psychological Association, trauma adalah “respons emosional seseorang terhadap peristiwa yang sangat negatif.” Responsterhadap peristiwa semacam itu (sering disebut “shock”), yang ditandai dengan denyut nadi cepat, pusing, kebingungan, mati rasa, disorientasi, dan gangguan, yang merupakan bagian normal dari respons sistem “fight or flight”.

Masalah muncul, namun, ketika efek dari peristiwa tersebut begitu parah membuat mereka tetap bersama kita dalam jangka waktu yang lama setelahnya.

Berikut ini adalah tanda-tanda bahwa trauma emosional mungkin masih memengaruhi Anda atau orang yang Anda cintai:

  • Menghindari orang, tempat, dan situasi yang mengingatkan pada trauma
  • Kekambuhan spontan atau kenangan terhadap kejadian yang menyedihkan.
  • Mimpi buruk dan mengalami kilas balik tentang kejadian tertentu.
  • Rasa tertekan ketika berhadapan dengan orang, tempat, dan situasi yang mengingatkan pada kejadian tertentu.
  • Ketidakmampuan untuk mengingat aspek penting dari sebuah peristiwa, yang tidak terkait dengan cedera kepala atau zat
  • Melakukan generalisasi negatif dan menyalahkan diri sendiri, orang lain, atau dunia (misalnya. “Saya tidak baik,” “Semua pria adalah sampah,” “Dunia adalah tempat yang berbahaya”)
  • Secara keseluruhan ada perasaan malu, mengerikan, marah, bersalah, atau takut.
  • Partisipasi yang berkurang dalam kegiatan yang digunakan untuk menarik perhatian orang tersebut
  • Memisahkan diri dari orang lain
  • Ketidakmampuan untuk mengalami emosi positif
  • Perilaku merusak diri
  • Kewaspadaan yang berlebih (hypervigilance) atau paranoia
  • Tanggapan “mengagetkan” yang berlebihan
  • Ketidakmampuan berkonsentrasi
  • Masalah tidur
  • Kegelisahan
  • Mati rasa emosional
  • Kegelisahan atau iritabilitas
  • Perubahan suasana hati

Apakah Anda telah didiagnosis secara medis dengan PTSD, apakah Anda telah mengalami peristiwa traumatis dalam hidup Anda dan Anda belum menyembuhkan luka dari pengalaman traumatis itu, kemungkinan Anda berhadapan dengan konsekuensi stres kronis yang dapat menyebabkan kanker.

Bagaimana Efek Stres Kronis Menyebabkan Kanker

Ketika trauma emosional tidak disembuhkan, sistem tubuh berada dalam keadaan stres yang terus meningkat. Sejumlah penelitian telah menghubungkan stres dengan fungsi kekebalan yang menurun dan insiden penyakit yang lebih tinggi secara umum. Sebuah laporan baru-baru ini, menganalisis temuan dari hampir seratus penelitian lain yang menunjukkan bagaimana sistem saraf simpatik/ sympathetic nervous system (SNS) benar-benar dapat menyebabkan metastasis ketika itu secara kronis diaktifkan.

The SNS adalah sistem utama yang terlibat dalam perubahan kimia yang terjadi selama “fight or flight.” Dalam situasi akut, SNS menjadi aktif. Segera setelah peristiwa traumatis berlalu, tubuh kembali ke homeostasis dalam waktu sekitar satu jam. Di bawah tekanan kronis, SNS “dihidupkan” hampir sepanjang waktu. Dalam keadaan ini, mekanisme stimulasi adrenalin dan noradrenalin di dalamnya akan mengubah kode genetik.

Perubahan genetik ini dapat menyebabkan sejumlah proses pro-kanker:

  1. Aktivasi respons inflamasi
  2. Hambatan respons imun
  3. Hambatan kematian sel kanker terprogram
  4. Menurunnya fungsi sitotoksik sel pembunuh alami
  5. Hambatan perbaikan DNA
  6. Stimulasi angiogenesis sel kanker
  7. Aktivasi “transisi epitel mesenkim,” yang merupakan salah satu cara sel induk kanker baru diciptakan.

4 Cara untuk Menyembuhkan Trauma Emosional dan Menurunkan Stres Kronis

Dr. Douglas Brodie, MD, adalah pelopor dalam memahami hubungan antara emosi, pikiran, dan kanker. Setelah hampir tiga dekade penelitian, ia memperhatikan bahwa mayoritas orang yang didiagnosis mengidap kanker memiliki sifat psikologis yang sama. Dia menyebutnya “Profil Kepribadian Kanker.”

Di antara karakteristik ini adalah mengalami trauma dan peristiwa yang merusak emosi sekitar dua tahun sebelum mendapatkan diagnosis kanker. Karakteristik lain meniru trauma emosional jangka panjang yang disebutkan di atas. Beberapa catatan adalah adanya kecenderungan untuk menginternalisasi emosi yang kuat, kesulitan dalam membangun kedekatan dengan orang lain, dan ketidakmampuan untuk mengatasi situasi stres secara memadai.

Kabar baiknya adalah bahwa ada puluhan modalitas di luar sana yang dapat membantu Anda menyembuhkan luka trauma emosional dan mengurangi stres kronis yang dapat menyebabkan kanker. Berikut ini empat untuk dicoba:

# 1 – Meditasi dan Visualisasi

Ahli radiasi onkologi, Dr. Carl Simonton dan istrinya Stephanie, seorang psikolog terlatih, penulis buku Getting Well Again: Panduan Langkah-demi-Langkah Diri untuk Mengatasi Kanker untuk Pasien dan Keluarga Mereka. Karya seminal ini mungkin merupakan salah satu yang pertama yang mendokumentasikan bagaimana orang dapat mempengaruhi proses penyakit mereka melalui penyembuhan emosi mereka. Dari sekian banyak modalitas yang mereka diskusikan adalah meditasi dan visualisasi. Dalam buku mereka, mereka memberikan contoh demi contoh bagaimana meditasi dan visualisasi memperpanjang hidup, meningkatkan kualitas hidup, dan dalam beberapa kasus membantu penyembuhan kanker sama sekali.

Penelitian terbaru menegaskan apa yang ditulis Simonton di akhir tahun 70-an. Sebuah studi 2015 orang Kanada mengamati korban kanker payudara yang bermeditasi dan mereka yang tidak. Setelah tiga bulan, para meditator menunjukkan bukti adanya helai telomere yang lebih panjang daripada mereka yang tidak berlatih meditasi. Telomere ada di ujung setiap kromosom sel dan melindungi integritas informasi genetik. Telomere singkat sering dikaitkan dengan usia dan penyakit seperti kanker.

# 2 – Menyembuhkan Luka Emosional

Menyembuhkan luka batin yang mendalam melalui terapi, hipnosis/ hipnoterapi, atau program tertentu dapat membantu menyembuhkan efek trauma emosional yang berkepanjangan, terutama jika itu terjadi selama masa kanak-kanak.

Pengalaman yang Anda alami selama tahun-tahun pembentukan Anda, apakah itu positif atau negatif, membentuk bagaimana Anda sekarang berinteraksi dengan dunia luar sebagai orang dewasa. Sistem kepercayaan ini dapat diubah, tetapi hanya dengan bekerja di tingkat bawah sadar, yang mana mereka terbentuk di kejadian paling awal (pertama). ““Talk therapy”” dapat membantu untuk memahami dinamika peristiwa dan untuk mematahkan pola perilaku tidak sehat ketika dikombinasikan dengan modalitas lain seperti visualisasi. Program seperti The Silva Method dapat mempercepat prosesnya juga.

# 3 – EFT

Perintis Fisika Baru Bruce Lipton, penulis The Biology of Belief, menganggap Emotional Freedom Technique (EFT), atau Meridian Tapping, berada dalam kategori “super-learning.” Ini karena EFT memprogram ulang keyakinan negatif lama dengan bekerja baik pada tingkat kinestetik (melalui penekanan titik akupresur) dan pernyataan verbal untuk hasil yang sangat cepat. EFT ideal sebagai suplemen untuk modalitas lain dan sebagai berdiri sendiri untuk menurunkan kecemasan dan tingkat stres dengan cepat.

# 4 – Latihan

Ada hubungan langsung antara olahraga teratur dan pengaturan hormon stres. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa ketika hewan-hewan stres berulang kali dan tidak diizinkan keluar dari fisik, penyakit akan muncul dengan cepat. Ketika hewan disediakan dengan outlet fisik untuk melepaskan stres, kerusakan pada tubuh mereka minimal. Penelitian juga menegaskan bahwa individu yang berjalan dan joging secara teratur lebih fleksibel dalam sistem kepercayaan mereka, menampilkan penerimaan diri yang lebih besar, kepercayaan diri, dan tanggung jawab diri dan kurang rentan terhadap depresi.

Anda BISA Menyembuhkan Emotional Trauma dan Mengurangi Risiko Kanker Anda

Apa pun modalitas yang Anda gunakan untuk penyembuhan trauma, ingatlah bahwa tindakan terbaik harus mencakup praktik yang dapat Anda masukkan ke dalam rutinitas rutin Anda – lebih baik setiap hari. Kemampuan untuk membiarkan emosi mengalir melalui Anda daripada berpegang pada mereka adalah sama dengan “otot” yang harus dikerjakan setiap hari agar tumbuh kuat.

Mungkin perlu sedikit waktu untuk melihat hasil dari pekerjaan batin Anda, tetapi Anda AKAN melihatnya. Dan ketika Anda melakukannya, Anda akan menyadari bahwa keadaan hidup Anda, dan kesehatan Anda, telah berubah menjadi lebih baik.

Tolong bantu membawa lebih banyak kesadaran pada hubungan antara trauma emosional dan kanker dengan membagikan artikel ini kepada teman dan keluarga Anda di bawah ini.

Ringkasan Artikel

Ada banyak situasi yang dapat menyebabkan “keterpurukan” dari kehidupan kita. Mereka dapat menyebabkan stres kronis, trauma emosional, dan bahkan meninggalkan kita dengan gangguan psikologis yang didiagnosis secara medis seperti gangguan stres pasca-trauma/ Post Traumatic Stress Disorder (PTSD).

Menurut penelitian terbaru tentang stres, emosi, dan kanker, trauma emosional ini dapat benar-benar menciptakan kanker.

Masalah muncul ketika trauma emosional tidak disembuhkan dan sistem tubuh berada dalam keadaan stres yang terus meningkat. Sebuah laporan terbaru menunjukkan bagaimana sistem saraf simpatis/ sympathetic nerve system (SNS) benar-benar dapat mendorong terjadinya metastasis ketika itu secara kronis diaktifkan.

Di bawah tekanan kronis, SNS “dihidupkan” hampir sepanjang waktu. Dalam keadaan ini, mekanisme adrenalin dan noradrenalin-stimulating di dalamnya akan mengubah kode genetik yang dapat menyebabkan sejumlah proses pro-kanker.

Dr. Douglas Brodie, MD, adalah pelopor dalam memahami hubungan antara emosi, pikiran, dan kanker. Karyanya telah menunjukkan bahwa mayoritas orang yang didiagnosis dengan kanker memiliki sifat psikologis yang sama. Di antara karakteristik ini mengalami trauma dan peristiwa yang merusak secara emosional sekitar dua tahun sebelum mendapatkan diagnosis kanker.

Kabar baiknya adalah ada puluhan modalitas yang dapat membantu menyembuhkan luka trauma emosional dan mengurangi stres kronis yang dapat menyebabkan kanker. Berikut ini empat untuk dicoba:

  1. Meditasi dan Visualisasi
  2. Menyembuhkan Luka Emosional melalui terapi, hipnosis/ hipnoterapi, atau program spesifik lainnya
  3. Emotional Freedom Technique (EFT)
  4. Latihan
Please follow and like us: