DEPRESI DAN HIPNOTERAPI

depression pic

Depresi adalah kontributor yang signifikan terhadap beban global penyakit dan mempengaruhi orang-orang di semua komunitas di seluruh dunia. Hari ini, depresi diperkirakan mempengaruhi 350 juta orang. Survei Kesehatan Mental Dunia yang dilakukan di 17 negara menemukan bahwa rata-rata sekitar 1 dari 20 orang melaporkan mengalami depresi pada tahun sebelumnya.

Gangguan depresi sering mulai pada usia muda; mengurangi fungsi/ aktivitas seseorang dan sering berulang. Karena alasan ini, depresi adalah penyebab utama kecacatan di seluruh dunia dari total kecacatan akhir-akhir ini. Permintaan untuk penanganan depresi dan kondisi kesehatan mental lainnya sedang meningkat secara global. Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini menyerukan Organisasi Kesehatan Dunia dan negara-negara anggotanya untuk mengambil tindakan (WHO, 2012).

Menurut penelitian yang diadakan WHO, insidens depresi pada wanita lebih tinggi 50% dibanding pria. Penelitian di negara berkembang menunjukkan bahwa depresi pada ibu dapat berpengaruh buruk terhadap anak-anak

Sementara depresi adalah penyebab utama kecacatan untuk laki-laki dan perempuan, beban depresi adalah 50% lebih tinggi untuk perempuan daripada laki-laki (WHO, 2008). Faktanya, depresi adalah penyebab utama beban penyakit bagi perempuan di negara berpenghasilan tinggi dan berpenghasilan rendah dan menengah (WHO, 2008).

Penelitian di negara berkembang menunjukkan bahwa depresi ibu dapat menjadi faktor risiko untuk pertumbuhan yang buruk pada anak-anak (Rahman et al, 2008). Faktor risiko ini dapat berarti bahwa kesehatan mental ibu di negara-negara berpenghasilan rendah mungkin memiliki pengaruh substansial terhadap pertumbuhan selama masa kanak-kanak, dengan efek depresi yang mempengaruhi tidak hanya generasi ini tetapi juga yang berikutnya.

Depresi mungkin memerlukan pengobatan jangka panjang. Tapi jangan berkecil hati. Kebanyakan orang dengan depresi merasa lebih baik dengan pengobatan, dan/ atau hipnoterapi.

Definisi 

Apa itu depresi?

Menurut WHO (2012) depresi adalah gangguan mental umum yang muncul dengan perasaan murung, kehilangan semangat atau kesenangan, penurunan energi, perasaan bersalah atau rendah diri, gangguan tidur atau nafsu makan, dan konsentrasi yang buruk. Terlebih lagi, depresi sering disertai dengan gejala kecemasan. Masalah-masalah ini dapat menjadi kronis atau berulang dan menyebabkan kerusakan substansial dalam kemampuan individu untuk mengurus tanggung jawab sehari-harinya. Paling buruk, depresi dapat menyebabkan bunuh diri. Hampir 1 juta jiwa hilang setiap tahun karena bunuh diri, yang berarti 3000 kematian bunuh diri setiap hari. Dari 20 atau lebih yang berusaha untuk mengakhiri hidupnya, satu di antaranya berhasil melakukannya.

Gejala

Meskipun depresi dapat terjadi hanya sekali selama hidup seseorang, penderitanya biasanya memiliki beberapa episode. Selama episode ini, gejala muncul hampir setiap hari, dan bisa meliputi :

  • Perasaan sedih, air mata, kekosongan atau keputusasaan
  • Ledakan marah, lekas marah atau frustrasi, bahkan dalam masalah kecil
  • Hilangnya minat atau kesenangan dalam sebagian besar atau semua kegiatan normal, seperti seks, hobi, atau olahraga
  • Gangguan tidur, termasuk insomnia atau tidur terlalu banyak
  • Kelelahan dan kekurangan energi, jadi tugas kecil pun membutuh usaha ekstra
  • Berkurangnya nafsu makan dan penurunan berat badan atau peningkatan keinginan untuk makanan dan penambahan berat badan
  • Kecemasan, agitasi, atau gelisah
  • Berpikir lambat, juga ada kurang banyak bicara atau gerakan tubuh yang kurang
  • Perasaan tidak berharga atau rasa bersalah, terpaku pada kegagalan masa lalu atau menyalahkan diri sendiri
  • Kesulitan berpikir, berkonsentrasi, membuat keputusan, dan mengingat sesuatu
  • Pikiran yang sering atau berulang tentang kematian, pikiran untuk bunuh diri, usaha bunuh diri atau bunuh diri
  • Masalah fisik yang tidak dapat dijelaskan, seperti sakit punggung atau sakit kepala

original depression

Bagi kebanyakan orang dengan depresi, gejalanya cukup berat serta dapat menyebabkan masalah yang nyata dalam kegiatan sehari-hari, seperti bekerja, sekolah, kegiatan sosial atau hubungan dengan orang lain. Pada umumnya beberapa orang menderita atau tidak bahagia tanpa benar-benar mengetahui alasannya.

Gejala depresi pada anak-anak dan remaja

Tanda-tanda umum dan gejala depresi pada anak-anak dan remaja mirip dengan orang dewasa, tetapi mungkin ada beberapa perbedaan.

Pada anak-anak yang lebih muda, gejala depresi mungkin termasuk kesedihan, sifat lekas marah, kegirangan, khawatir, sakit dan nyeri, menolak untuk pergi ke sekolah, atau menjadi kurus.

Pada remaja, gejala-gejalanya mungkin termasuk kesedihan, sifat lekas marah, perasaan negatif dan tidak berharga, kemarahan, kinerja buruk atau kehadiran yang buruk di sekolah, merasa salah paham dan sangat sensitif, menggunakan narkoba atau alkohol, makan atau tidur terlalu banyak, menyakiti diri sendiri, kehilangan minat dalam kegiatan normal, dan menghindari interaksi sosial.

Gejala depresi pada orang dewasa yang lebih tua

Depresi bukan bagian normal dari pertumbuhan usia lanjut, dan itu tidak boleh dianggap enteng. Sayangnya, depresi sering tidak terdiagnosis dan tidak diobati pada orang dewasa yang lebih tua, dan mereka mungkin merasa enggan untuk mencari bantuan.

Gejala depresi mungkin berbeda atau kurang jelas pada orang dewasa yang lebih tua, seperti:

  • Kesulitan mengakses memori atau adanya perubahan kepribadian
  • Rasa sakit fisik atau nyeri
  • Kelelahan, kehilangan nafsu makan, masalah tidur atau kehilangan minat dalam seks – tidak disebabkan oleh kondisi medis atau obat-obatan
  • Seringkali ingin tinggal di rumah, daripada pergi keluar untuk bersosialisasi atau melakukan hal-hal baru
  • Pikiran atau perasaan bunuh diri, terutama pada pria yang lebih tua

Kapan diperlukan bantuan darrat?

  • Jika seseorang yang depresi berpikir atau ada keinginan melukai diri sendiri atau mencoba bunuh diri,

Hal lain yang dapat dilakukan adalah :

  • Hubungi pendeta, pastor, ustadz atau pemimpin spiritual atau orang lain dalam komunitas iman Anda.
  • Hubungi dokter atau ahli kesehatan mental.
  • Hubungi hipnoterapis di kota Anda
  • Hubungi teman dekat atau orang yang Anda cintai. 

Penyebab

Tidak diketahui persis apa yang menyebabkan depresi. Seperti banyak gangguan mental, berbagai faktor mungkin terlibat, seperti:

  1. Perubahan biologis

Orang dengan depresi tampaknya mengalami perubahan fisik di otak mereka. Signifikansi perubahan ini masih belum pasti, tetapi pada akhirnya dapat membantu menentukan penyebab.

  1. Kimia otak

Neurotransmiter adalah bahan kimia otak alami mungkin berperan dalam depresi. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa perubahan dalam fungsi dan efek neurotransmitter ini dan bagaimana mereka berinteraksi dengan neurocircuits yang terlibat dalam menjaga stabilitas suasana hati dapat memainkan peran penting dalam depresi dan perawatannya.

  1. Hormon

Perubahan keseimbangan hormon tubuh mungkin terlibat dalam menyebabkan atau memicu depresi. Perubahan hormon dapat terjadi pada kehamilan dan selama minggu atau bulan setelah melahirkan (pascapersalinan) dan dari masalah tiroid, menopause atau sejumlah kondisi lain.

Sifat yang diwariskan

Depresi lebih sering terjadi pada orang yang kerabat sedarahnya juga memiliki kondisi ini. Peneliti mencoba menemukan gen yang mungkin terlibat dalam menyebabkan depresi.

Faktor risiko

Depresi sering dimulai pada remaja, 20-an atau 30-an, tetapi bisa terjadi pada usia berapa pun. Lebih banyak wanita daripada pria yang didiagnosis dengan depresi, tetapi ini mungkin disebabkan sebagian karena wanita lebih cenderung mencari pengobatan.

Faktor-faktor yang tampaknya meningkatkan risiko mengembangkan atau memicu depresi meliputi:

  • Ciri-ciri kepribadian tertentu, seperti harga diri yang rendah dan terlalu bergantung, kritis terhadap diri sendiri atau pesimistik
  • Peristiwa traumatis atau stres, seperti pelecehan fisik atau seksual, kematian atau kehilangan orang yang dicintai, hubungan yang sulit, atau masalah keuangan
  • Kerabat darah dengan riwayat depresi, gangguan bipolar, alkoholisme atau bunuh diri
  • Menjadi lesbian, gay, biseksual atau transgender, atau memiliki variasi dalam pengembangan organ genital yang tidak jelas pria atau wanita (intersex) dalam situasi yang tidak mendukung
  • Riwayat gangguan kesehatan mental lainnya, seperti gangguan kecemasan, gangguan makan, atau gangguan stres pasca-trauma
  • Penyalahgunaan alkohol atau narkoba
  • Penyakit serius atau kronis, termasuk kanker, stroke, sakit kronis atau penyakit jantung
  • Obat-obatan tertentu, seperti beberapa obat tekanan darah tinggi atau pil tidur.

Komplikasi

Depresi adalah gangguan serius yang dapat sangat merugikan kita. Depresi sering memburuk jika tidak diobati, mengakibatkan masalah emosional, perilaku dan kesehatan, yang pada akhirnya dapat mempengaruhi setiap area kehidupan Anda.

Contoh komplikasi yang terkait dengan depresi meliputi:

  • Berat badan berlebih atau obesitas, yang dapat menyebabkan penyakit jantung dan diabetes
  • Sakit atau penyakit fisik
  • Alkohol atau penyalahgunaan narkoba
  • Kecemasan, gangguan panik atau fobia sosial
  • Konflik keluarga, kesulitan hubungan, dan masalah pekerjaan atau sekolah
  • Isolasi sosial
  • Perasaan bunuh diri, usaha bunuh diri atau bunuh diri
  • Self-mutilation, seperti pemotongan diri
  • Kematian prematur dari kondisi medis

Pencegahan

Tidak ada cara pasti untuk mencegah depresi. Namun, strategi ini dapat membantu :

  • Ambil langkah untuk mengendalikan stres, untuk meningkatkan ketahanan Anda dan meningkatkan harga diri Anda.
  • Hubungi keluarga dan teman-teman, terutama di saat-saat krisis, untuk membantu Anda menghadapi masa-masa sulit.
  • Dapatkan pengobatan pada tanda awal masalah untuk membantu mencegah depresi memburuk.
  • Pertimbangkan untuk mendapatkan perawatan pemeliharaan jangka panjang untuk membantu mencegah kekambuhan gejala.
  • Hubungi dokter spesialis kesehatan jiwa atau hipnoterapis di daerah tempat tinggal Anda.

BAGAIMANA CLINICAL HYPNOTHERAPIST MENANGANI DEPRESI?

  1. Pilihlah hipnoterapis profesional yang reputasinya baik dari lembaga pelatihan yang terpercaya dan tersertifiikasi.
  2. Klien diibimbing untuk dapat masuk ke kedalaman pikiran bawah sadarnya, ke kondisi hipnosis, yang reseptif terhadap perubahan dan memungkinkan terapi dilakukan dengan baik. Klien akan merasakan relaksasi dan ketenangan. Di kedalaman ini semua emosi negatif yang menyebabkan klien depresi, pengalaman traumatis, dan memori negatif yang tersimpan, dibebaskan dari pikiran dan diri klien dan mengganti trauma yang menyebabkan klien depresi dengan hal-hal yang memiliki muatan emosi positif. Dengan demikian klien siap untuk melanjutkan menjalani hidup mereka lagi. Hipnoterapi memberikan cara efektif untuk mengakses kemampuan individu dalam memengaruhi tubuh fisik. Hipnoterapi juga dapat sangat membantu dalam memperbaiki pola tidur gelisah, energi rendah atau libido, sakit kepala atau sakit Dan seseorang dapat menggunakan hipnoterapi untuk meningkatkan motivasi untuk berolahraga dan makan dengan benar.
  3. Penggunaan anti-depresan, tanpa dibarengi dengan resolusi terhadap trauma dan kesedihannya, hanyalah merepresi/ menekan munculnya emosi-emosi negatif. Emosi negatif ini seharusnya dibuang, bila tidak akan menumpuk dan menyebabkan perilaku yang menyabotase diri klien sendiri. Di samping itu anti-depresan dapat menimbulkan perilaku adiktif, yang akan merugikan klien. Hipnoterapi dapat menjadi alternatif pilihan dalam menyelesaikan kasus-kasus depresi.

 

Please follow and like us: