HIPERTENSI DAN EMOSI, DARI PERSPEKTIF MEDIS DAN ILMU PIKIRAN

screaming-woman

PERSPEKTIF MEDIS (ILMU KEDOKTERAN)

Hipertensi (tekanan darah tinggi)

Tekanan darah tinggi adalah kondisi umum di mana tekanan dalam jangka waktu yang lama dari darah terhadap dinding arteri cukup tinggi, sehingga berdampak masalah kesehatan, seperti penyakit jantung.

Tekanan darah ditentukan baik oleh jumlah darah yang dipompa jantung  dan jumlah resistensi terhadap aliran darah di arteri. Semakin banyak darah yang dipompa oleh jantung dan semakin sempit arteri, semakin tinggi tekanan darah.

Kita bisa mengalami tekanan darah tinggi (hipertensi) selama bertahun-tahun tanpa gejala apa pun. Bahkan tanpa gejala, kerusakan pembuluh darah dan jantung terus berlanjut dan dapat dideteksi. Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol meningkatkan risiko masalah kesehatan yang serius, termasuk serangan jantung dan stroke.

Tekanan darah tinggi umumnya berkembang selama bertahun-tahun, dan itu memengaruhi hampir semua orang pada akhirnya. Untungnya, tekanan darah tinggi dapat dengan mudah dideteksi. Dan begitu Anda tahu Anda memiliki tekanan darah tinggi, Anda dapat berobat ke dokter Anda untuk mengendalikannya.

Gejala

Kebanyakan orang dengan tekanan darah tinggi tidak memiliki tanda atau gejala, bahkan jika tekanan darah mencapai tingkat yang sangat tinggi.

Beberapa orang dengan tekanan darah tinggi mungkin mengalami sakit kepala, sesak napas atau mimisan, tetapi tanda dan gejala ini tidak spesifik dan biasanya tidak terjadi sampai tekanan darah tinggi telah mencapai tahap yang berat atau mengancam nyawa.

Kapan harus ke dokter

Datanglah ke dokter untuk memeriksakan tekanan darah setidaknya setiap dua tahun dimulai pada usia 18 tahun. Jika Anda berusia 40 tahun atau lebih tua, atau Anda berusia 18 hingga 39 tahun  dengan risiko tinggi tekanan darah tinggi, datanglah ke dokter untuk memeriksakan tekanan darah Anda setiap tahun.

Tekanan darah umumnya harus diperiksa di kedua lengan untuk menentukan apakah ada perbedaan. Dan untuk penentuannya harus diperiksa di dua saat yang berbeda dalam satu hari yang sama serta dalam kondisi yang relaks. Sangat penting untuk menggunakan manset lengan berukuran tepat.

Dokter Anda mungkin akan merekomendasikan pemeriksaan yang lebih sering jika Anda sudah didiagnosis dengan tekanan darah tinggi atau memiliki faktor risiko lain untuk penyakit kardiovaskular. Anak-anak usia 3  tahun dan lebih tua biasanya akan memiliki tekanan darah yang diukur sebagai bagian dari pemeriksaan tahunan mereka.

Jika Anda tidak rutin memeriksakan diri ke dokter, Anda mungkin bisa mendapatkan pemeriksaan tekanan darah gratis di sarana kesehatan atau lokasi lain di komunitas Anda. Anda juga dapat menemukan alat pengukur tekanan darah di beberapa toko atau mal yang dapat mengukur tekanan darah Anda secara gratis. Akan lebih baik lagi jika Anda memiliki alat pengukur tekanan darah yang dapat dipergunakan untuk seluruh keluarga Anda.

Alat pemeriksa tekanan darah publik, seperti yang ditemukan di apotek/ mal, dapat memberikan informasi bermanfaat tentang tekanan darah Anda, tetapi mereka mungkin memiliki beberapa keterbatasan. Keakuratan alat ini tergantung pada beberapa faktor, seperti ukuran manset yang tepat dan penggunaan mesin yang tepat. Bila digital mungkin juga bergantung pada baterei dari alat.

Penyebab

Ada dua jenis tekanan darah tinggi

1. Hipertensi  primer (esensial)

Bagi kebanyakan orang dewasa, tidak ada penyebab tekanan darah tinggi yang dapat diidentifikasi. Jenis tekanan darah tinggi ini, yang disebut hipertensi primer (esensial), cenderung berkembang secara bertahap selama bertahun-tahun.

2. Hipertensi sekunder

Beberapa orang memiliki tekanan darah tinggi yang disebabkan oleh kondisi yang mendasarinya. Jenis tekanan darah tinggi ini, yang disebut hipertensi sekunder, cenderung muncul tiba-tiba dan menyebabkan tekanan darah lebih tinggi daripada hipertensi primer. Berbagai kondisi dan obat-obatan dapat menyebabkan hipertensi sekunder, termasuk:

  • Obstructive sleep apnea (adanya berhenti nafas sesaat dikarenakan sumbatan jalan nafas saat tidur)
  • Masalah ginjal
  • Tumor kelenjar adrenal
  • Masalah tiroid
  • Cacat tertentu yang terlahir bersama (bawaan) di pembuluh darah
  • Obat-obatan tertentu, seperti pil KB, obat flu, dekongestan, pereda nyeri over-the-counter  (OTC, obat bebas) dan beberapa obat resep
  • Obat-obatan terlarang, seperti kokain dan amfetamin

Faktor risiko

Tekanan darah tinggi memiliki banyak faktor risiko, termasuk:

  • Risiko tekanan darah tinggi meningkat seiring bertambahnya usia. Sampai sekitar usia 64 tahun, tekanan darah tinggi lebih sering terjadi pada pria. Wanita lebih mungkin mengalami tekanan darah tinggi setelah usia 65 tahun.
  • Tekanan darah tinggi sangat umum di antara orang-orang keturunan Afrika, sering berkembang pada usia yang lebih dini daripada pada orang kulit putih. Komplikasi serius, seperti stroke, serangan jantung dan gagal ginjal, juga lebih sering terjadi pada orang-orang keturunan Afrika.
  • Riwayat keluarga. Tekanan darah tinggi cenderung diturunkan dalam keluarga.
  • Kelebihan berat badan atau obesitas. Semakin meningkat berat badan seseorang semakin banyak darah yang dibutuhkan untuk memasok oksigen dan nutrisi ke jaringan. Ketika volume darah yang disirkulasikan melalui pembuluh darah meningkat, begitu juga tekanan pada dinding arteri.
  • Tidak aktif secara fisik. Orang yang tidak aktif cenderung memiliki detak jantung yang lebih tinggi. Semakin tinggi detak jantung, semakin keras jantung harus bekerja dengan setiap kontraksi dan semakin kuat gaya pada arteri Anda. Kurangnya aktivitas fisik juga meningkatkan risiko kelebihan berat badan.
  • Mengonsumsi tembakau. Tidak hanya merokok atau mengunyah tembakau segera menaikkan tekanan darah untuk sementara, tetapi bahan kimia dalam tembakau dapat merusak lapisan dinding arteri Anda. Ini bisa menyebabkan arteri menyempit dan meningkatkan risiko penyakit jantung. Perokok pasif juga dapat meningkatkan risiko penyakit jantung.
  • Terlalu banyak garam (sodium) dalam diet. Terlalu banyak sodium dalam diet Anda dapat menyebabkan tubuh Anda menahan cairan, yang meningkatkan tekanan darah.
  • Terlalu sedikit kalium dalam diet. Kalium membantu menyeimbangkan jumlah natrium dalam sel. Jika tidak mendapatkan cukup kalium dalam diet atau mempertahankan cukup kalium, mungkin sodium/ atau kalium terlalu banyak menumpuk dalam darah.
  • Minum terlalu banyak alkohol. Seiring waktu, minum berat dapat merusak hati . Minum lebih dari satu gelas sehari untuk wanita dan lebih dari dua gelas sehari untuk pria dapat memengaruhi tekanan darah. Jika minum alkohol, lakukan dengan moderasi. Untuk orang dewasa yang sehat, itu berarti hingga satu gelas sehari untuk wanita dan dua gelas sehari untuk pria. Satu minuman sama dengan 12 ons bir, 5 ons anggur, atau 1,5 ons minuman keras 80-proof.
  • Stres. Tingkat stres yang tinggi dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah sementara. Bila seseorang bersantai dengan makan lebih banyak, menggunakan tembakau atau minum alkohol, hal ini dapat meningkatkan masalah dengan tekanan darah tinggi.
  • Kondisi kronis tertentu. Kondisi kronis tertentu juga dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, seperti penyakit ginjal, diabetes, dan sleep apnea.
  • Terkadang, kehamilan juga berkontribusi pada tekanan darah tinggi.
  • Meskipun tekanan darah tinggi paling umum pada orang dewasa, anak-anak juga berisiko. Untuk beberapa anak, tekanan darah tinggi disebabkan oleh masalah dengan ginjal atau jantung. Tetapi untuk semakin banyak anak-anak, dengan kebiasaan gaya hidup yang buruk, seperti diet yang tidak sehat, obesitas dan kurang olahraga, berkontribusi terhadap tekanan darah tinggi.

Komplikasi

Tekanan berlebihan pada dinding arteri yang disebabkan oleh tekanan darah tinggi dapat merusak pembuluh darah, serta organ-organ dalam tubuh. Semakin tinggi tekanan darah dan semakin lama tidak terkontrol, semakin besar kerusakannya.

Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol dapat menyebabkan komplikasi termasuk:

  • Serangan jantung atau stroke. Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan pengerasan dan penebalan arteri (atherosclerosis), yang dapat menyebabkan serangan jantung, stroke atau komplikasi lainnya.
  • Aneurisma. Meningkatnya tekanan darah dapat menyebabkan pembuluh darah melemah dan membengkak, membentuk aneurisma. Jika aneurisma pecah, itu bisa mengancam jiwa.
  • Gagal jantung. Untuk memompa darah melawan tekanan yang lebih tinggi di pembuluh, jantung harus bekerja lebih keras. Hal ini menyebabkan dinding ruang pompa jantung menebal (hipertrofi ventrikel kiri). Akhirnya, otot yang menebal mungkin mengalami kesulitan memompa cukup banyak darah untuk memenuhi kebutuhan tubuh, yang dapat menyebabkan gagal jantung.
  • Pembuluh darah yang lemah dan menyempit di ginjal. Ini dapat mencegah organ-organ ini berfungsi normal.
  • Pembuluh darah yang menebal, menyempit atau robek di mata. Ini dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.
  • Sindrom metabolik. Sindrom ini adalah sekelompok gangguan metabolisme tubuh, termasuk peningkatan lingkar pinggang; trigliserida tinggi; kolesterol high-density lipoprotein (HDL) rendah, kolesterol “baik”; tekanan darah tinggi dan kadar insulin tinggi. Kondisi ini membuat lebih mungkin memunculkan penyakit diabetes, penyakit jantung dan stroke.
  • Kesulitan dengan memori atau pemahaman. Tekanan darah tinggi yang tidak terkontrol juga dapat memengaruhi kemampuan untuk berpikir, mengingat, dan belajar. Masalah dengan ingatan atau konsep pemahaman lebih umum pada orang dengan tekanan darah tinggi.
  • Demensia. Arteri yang sempit atau tersumbat dapat membatasi aliran darah ke otak, yang mengarah ke jenis demensia tertentu (demensia vaskular). Stroke yang mengganggu aliran darah ke otak juga dapat menyebabkan demensia vaskular.

PERSPEKTIF ILMU PIKIRAN (MIND TECHNOLOGY)

EMOSI DAN HIPERTENSI : KEMARAHAN EKSTRIM

Franz Alexander adalah seorang dokter  yang telah mempelajari hubungan antara emosi  dan hipertensi. Menggunakan kasus masa lalunya sebagai referensi, ia menyimpulkan bahwa ada hubungan antara kemarahan yang ditekan/ dipendam atau terhambat dan penyakit hipertensi ini.

Dalam studinya, ia menekankan bahwa pasien hipertensi cenderung sangat patuh dan tergantung.  Lebih jauh lagi, mereka mengalami kesulitan mengekspresikan ketidaksetujuan dan beralih ke permusuhan dan kebencian.

Menurut peneliti, ketegangan yang dihasilkan dalam situasi yang tidak bersahabat dan merusak inilah yang menyebabkan hipertensi. Secara fisiologis, kontradiksi antara kemarahan dan represi mempengaruhi pembuluh darah.

Untuk meletakkannya dalam istilah orang awam : sering apa yang terjadi dengan hipertensi adalah bahwa dua perasaan bertentangan yang pada gilirannya, akan memengaruhi dua proses fisiologis.

Di sini ada kemarahan, yang meningkatkan aliran darah, dan represi, yang menyebabkan pembuluh darah berkontraksi. Ketegangan ini meningkat seiring waktu dan saat itulah terjadi hipertensi.

Mittelman dan Reiser, sarjana lain yang setuju dengan penjelasan ini, telah menunjukkan bahwa berbagai faktor dapat menimbulkan emosi di dalam diri.

Salah satunya menyinggung faktor frustasi. Dengan kata lain, pasien menginginkan seseorang untuk merawat mereka dan mereka tidak membuat siapapun untuk melakukannya.

Sumber kemarahan lainnya adalah, antara lain : rusaknya harga diri, ancaman kehilangan pekerjaan, atau perselisihan dengan otoritas yang ditakuti.

Emosi pada hipertensi : merasa rendah diri

Viktor Von Weizsaecker, dokter Jerman yang terkenal, menambahkan bahwa kemarahan yang berkaitan dengan hipertensi sering dikaitkan dengan perasaan terhina.

Ini menunjukkan bahwa orang-orang dengan hipertensi merasa bahwa mereka belum mencapai tujuan hidup mereka dan penyakit adalah cara untuk mengimbanginya.

Sejalan dengan kalimat yang sama, Dr. Luis Chiozza menunjukkan bahwa hipertensi muncul ketika kita merasa martabat pribadi kita terpukul.

Dalam pengertian ini, orang yang hipertensi merasa bahwa mereka telah diperlakukan tidak adil dan merasa tidak berdaya terhadap situasi yang dihadapinya.

Mereka menginginkan pembenaran, tetapi mereka mencoba mendapatkannya dengan menjadi “layak untuk dikasihani.” Dengan kata lain, mereka menjadi semakin tidak berdaya. Itu sebabnya itu menyebabkan penyakit.

Sekarang, semua ahli ini berbicara dari sudut pandang psikoanalitik. Dari pendekatan ini, mereka mencari pemahaman tentang gejala pikiran bawah sadar. Gejala-gejala ini sering muncul di tubuh, seperti yang terjadi dengan penyakit psikosomatis. Mereka melihat penyakit itu sebagai penanda realitas pikiran bawah sadar.

Kita harus mencatat bahwa para pemikir positivis mengkritik mereka semua, melihat proposal mereka sebagai spekulasi murni.

Di luar perdebatan teoretis ini, yang bisa kita lihat adalah perawatan. Banyak dari pasien hipertensi ini telah membaik ketika dirawat berdasarkan hipotesis ini.

Demikian juga, banyak laporan klinis menunjukkan hubungan antara emosi dan hipertensi. Secara khusus, agresi dan krisis hipertensi terhubung.

Orang dengan penyakit ini harus menganalisis kesehatan emosional mereka dan bertanya apakah mereka merasa dihormati. Mungkin jawaban atas pertanyaan itu adalah kunci untuk meningkatkan kesehatan mereka.

Dari uraian tersebut penanganan hipertensi dapat dilakukan dengan medikamentosa, dengan hipnoterapi sebagai terapi komplementer yang dapat menjangkau pikiran bawah sadar. Rilaksasi dalam yang terjadi saat klien masuk ke kondisi hipnosis yang menyebabkan kontraksi otot-otot termasuk otot pembuluh darah akan mengalami fase relaksasi dan kondisi ini akan membuat melebarnya saluran pembuluh darah dan akan mengurangi tekanan darah pada penderita hipertensi. Demikianlah kenyataannya.

Please follow and like us: