OBSESSIVE COMPULSIVE DISORDER (OCD)

ocd

Pengertian

Obsessive Compulsive Disorder (OCD)/ gangguan obsesif kompulsif adalah sebuah kondisi psikologis yang ditandai dengan perilaku pengulangan yang disebabkan oleh ketakutan atau pikiran yang tidak masuk akal.

Seseorang yang didiagnosis menderita OCD mungkin tidak menyadari kalau obsesinya tidak masuk akal. Namun, ia akan merasa harus melakukan tindakan tertentu untuk meredakan stres dan desakan yang muncul dari pikirannya, akibat kondisi tertentu. Kondisi tersebut seringkali membawa rasa takut, dan meskipun ia telah berusaha untuk meredakan rasa takutnya, rasa takut itu akan semakin bertambah, sehingga menghasilkan sebuah tindakan yang dilakukan berulang-ulang.

Pengidap gangguan obsesif-kompulsif (OCD) memiliki pola pemikiran yang tidak masuk akal dan ketakutan (obsesi) yang menuntun/ mendorong dirinya untuk melakukan perilaku repetitif (berulang). Obsesi dan dorongan ini mengganggu aktivitas sehari-hari dan menyebabkan penderitaan yang signifikan.

Mungkin saja pengidap OCD dapat mencoba untuk mengabaikan atau menghentikan obsesi yang muncul, tapi itu hanya meningkatkan stres dan kecemasan. Pada akhirnya, pengidap akan merasakan adanya dorongan untuk melakukan tindakan kompulsif guna meredakan stresnya. Meskipun mereka sudah berupaya untuk mengabaikan atau menyingkirkan pikiran yang mengganggu atau mendesak untuk muncul, pikiran ini akan terus datang kembali. Hal ini menyebabkan perilaku yang lebih ritualistik, yakni “Lingkaran Setan OCD”.

OCD sering berkisar pada tema/ hal tertentu, misalnya: takut terkontaminasi oleh kuman. Untuk meredakan kekhawatiran terhadap kontaminasinya, pengidap mungkin secara kompulsif mencuci tangannya sampai tangannya sakit dan pecah-pecah.

Jika di antara Anda ada yang mengidap OCD, Anda mungkin saja merasa malu mengungkapkan kondisi Anda dan mencari pengobatan, namun camkan bahwa pengobatan bisa efektif menyingkirkan OCD dalam kehidupan Anda.

Gejala dan Penyebab

Gejala

Gangguan obsesif-kompulsif biasanya meliputi obsesi dan dorongan untuk melakukan sesuatu. Tapi mungkin juga hanya menunjukkan gejala obsesi atau hanya gejala paksaan/ dorongan untuk melakukan sesuatu. Anda mungkin tidak menyadari adanya obsesi dan dorongan yang berlebihan yang tidak masuk akal, namun bisa saja mereka mengambil banyak waktu dan mengganggu fungsi  rutin Anda sehari-hari, baik secara sosial atau pekerjaan Anda.

Gejala obsesi

Obsesi OCD berulang, pikiran bekerja terus-menerus dan tidak diinginkan, mendesak atau gambaran yang mengganggu yang akan menimbulkan gangguan atau kecemasan. Anda mungkin mencoba untuk mengabaikan mereka atau menyingkirkan mereka dengan melakukan perilaku kompulsif atau ritual. Obsesi ini biasanya mengganggu ketika Anda mencoba untuk memikirkan atau melakukan hal-hal lain.

Obsesi yang muncul seringkali memiliki tema, seperti:

  • Takut terkontaminasi atau kotor.
  • Membutuhkan hal tertib dan simetris.
  • Pengalaman agresif atau mengerikan yang merugikan diri sendiri atau orang lain.
  • Pikiran yang tidak diinginkan, termasuk agresi, atau subyek seksual atau agama

Contoh tanda obsesi dan gejala termasuk:

  • Takut terkontaminasi/ kotor bila menyentuh benda-benda tertentu.
  • Keraguan bahwa Anda telah mengunci pintu atau mematikan kompor.
  • Stres intens ketika objek tidak teratur atau menghadapi dengan cara tertentu.
  • Gambar menyakiti diri sendiri atau orang lain yang tidak diinginkan dan membuat Anda merasa tidak nyaman.
  • Pikiran tentang meneriakkan kata-kata kotor atau bertindak yang tidak diinginkan dan hal ini membuat Anda tidak nyaman.
  • Menghindari situasi yang dapat memicu obsesi, seperti berjabat tangan.
  • Distress tentang gambar seksual menyenangkan berulang dalam pikiran Anda

Gejala dorongan paksa

Kompulsi OCD adalah perilaku berulang yang merasa Anda didorong untuk melakukan sesuatu. Ini perilaku repetitif atau tindakan mental yang dimaksudkan untuk mencegah atau mengurangi kecemasan yang berhubungan dengan obsesi Anda atau mencegah sesuatu yang buruk terjadi.

Namun, hal tersebut melibatkan dorongan yang tidak menyenangkan dan mungkin hanya melarikan diri sementara dari kecemasan. Anda dapat membuat aturan atau ritual untuk mengikuti yang membantu mengontrol kecemasan Anda ketika muncul pikiran obsesif. Kompulsi ini berlebihan dan sering tidak realistis terkait dengan masalah yang dimaksudkan untuk memperbaiki keadaan.

Seperti obsesi, kompulsi biasanya memiliki tema, seperti:

  • Cuci dan kebersihan
  • Memeriksa sesuatu
  • Menghitung
  • Ketertiban/ keteraturan
  • Hal rutin yang ketat
  • Menuntut adanya jaminan

Contoh tanda dan gejala dorongan paksa termasuk:

  • Cuci tangan sampai kulit Anda menjadi kaku.
  • Memeriksa pintu berulang-ulang untuk memastikan pintu sudah terkunci.
  • Memeriksa kompor berulang kali untuk memastikannya “off”
  • Menghitung dalam pola tertentu.
  • Diam-diam mengulangi doa, kata atau frase.

Variasi tingkat keparahan

OCD biasanya dimulai pada remaja atau dewasa muda. Gejala biasanya dimulai secara bertahap dan cenderung bervariasi dalam tingkat keparahan sepanjang hidup penderitanya. Gejala umumnya memburuk ketika Anda mengalami stres yang lebih besar.

OCD, biasanya dianggap sebagai gangguan seumur hidup, dapat bergejala ringan sampai sedang atau begitu parah dan memakan waktu menjadikannya non aktif.

Kapan menemui dokter Anda?

Ada perbedaan antara menjadi perfeksionis (seseorang yang membutuhkan hasil sempurna atau kinerja, misalnya) dan memiliki OCD. Pikiran OCD tidak hanya kekhawatiran yang berlebihan tentang masalah nyata dalam hidup atau menyukai hal-hal yang bersih atau pengaturan dengan cara tertentu. Jika obsesi dan kompulsi mempengaruhi kualitas hidup Anda, segera temui dokter atau tenaga profesional kesehatan mental Anda.

Penyebab

Penyebab gangguan obsesif-kompulsif tidak sepenuhnya dipahami. Teori utama meliputi:

  • OCD mungkin akibat dari perubahan dalam tubuh Anda sendiri alamiah secara kimia atau fungsi otak.
  • OCD mungkin memiliki komponen genetik, tetapi gen spesifik belum diidentifikasi.
  • Lingkungan Hidup. Beberapa faktor lingkungan seperti infeksi diduga sebagai pemicu untuk OCD, tetapi masih diperlukan penelitian lebih lanjut.

Faktor risiko

Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko mengembangkan atau memicu gangguan obsesif-kompulsif meliputi:

  • Riwayat keluarga. Memiliki orangtua atau anggota keluarga lainnya dengan gangguan tersebut dapat meningkatkan resiko terkena OCD.
  • Peristiwa stres dalam kehidupan. Jika Anda pernah mengalami peristiwa traumatik atau stres, risiko Anda mungkin meningkat. Reaksi ini dapat, untuk beberapa alasan, memicu mengganggu pikiran, ritual dan tekanan emosional karakteristik OCD.
  • Gangguan kesehatan mental lainnya. OCD mungkin terkait dengan gangguan kesehatan mental lainnya, seperti gangguan kecemasan, depresi, penyalahgunaan zat atau gangguan tic.

Komplikasi

Masalah yang dihasilkan dari OCD mungkin termasuk, antara lain:

  • Masalah kesehatan, seperti dermatitis kontak dari sering cuci tangan
  • Ketidakmampuan untuk hadir di pekerjaan, sekolah atau kegiatan sosial
  • Hubungan yang bermasalah
  • Secara keseluruhan kualitas hidup yang buruk
  • Pikiran dan perilaku bunuh diri

Manajemen diri

Gaya hidup dan pengobatan di rumah

Gangguan obsesif-kompulsif adalah kondisi kronis, yang berarti mungkin akan selalu menjadi bagian dari hidup Anda. Sementara pengobatan OCD dilakukan oleh seorang profesional, Anda dapat melakukan beberapa hal untuk diri sendiri untuk membangun rencana perawatan Anda:

  • Minum obat Anda seperti yang dianjurkan dokter. Bahkan jika Anda merasa baik, menolak setiap godaan untuk melewatkan obat Anda. Jika Anda berhenti, gejala OCD kemungkinan akan kembali.
  • Perhatikan tanda-tanda peringatan. Anda dan dokter Anda mungkin memiliki masalah yang teridentifikasi yang dapat memicu gejala OCD Anda. Membuat rencana sehingga Anda tahu apa yang harus dilakukan jika gejala kembali. Hubungi dokter atau terapis jika Anda melihat adanya perubahan dalam gejala atau bagaimana perasaan Anda.
  • Periksa dulu sebelum mengambil obat lain. Hubungi dokter siapa yang merawat Anda untuk OCD sebelum Anda mengambil obat yang diresepkan oleh dokter lain atau sebelum mengambil over-the-counter obat, vitamin, obat herbal atau suplemen lainnya untuk menghindari kemungkinan interaksi.
  • Praktekkan apa yang Anda pelajari. Bekerja dengan profesional kesehatan mental Anda untuk mengidentifikasi teknik dan keterampilan yang membantu mengelola gejala, dan berlatih secara teratur.

Cara mengatasi dan memberikan dukungan

Mengatasi gangguan obsesif-kompulsif sangatlah menantang. Obat dapat memiliki efek samping yang tidak diinginkan, dan Anda mungkin merasa malu atau marah karena memiliki kondisi yang memerlukan pengobatan jangka panjang. Berikut adalah beberapa cara untuk membantu mengatasi OCD:

  • Pelajari tentang OCD. Belajar tentang kondisi Anda dapat memberdayakan Anda dan memotivasi Anda untuk tetap pada rencana pengobatan Anda.
  • Bergabunglah dengan kelompok pendukung. Menjangkau orang lain menghadapi tantangan serupa dapat memberikan dukungan dan membantu Anda mengatasi tantangan.
  • Tetap fokus pada tujuan Anda. Menjaga tujuan pemulihan Anda dalam pikiran dan ingat bahwa pemulihan dari OCD adalah proses yang berkelanjutan.
  • Cari outlet yang sehat. Mengeksplorasi cara sehat untuk menyalurkan energi Anda, seperti hobi dan kegiatan rekreasi. Berolahraga secara teratur, makan makanan sehat dan tidur yang cukup.
  • Pelajari relaksasi dan manajemen stres. Teknik manajemen stres seperti meditasi, visualisasi, relaksasi otot, hipnoterapi, pijat, bernapas dalam-dalam, yoga atau tai chi dapat membantu mengurangi stres dan kecemasan.
  • Ketat dengan kegiatan rutin Anda. Pergi bekerja atau sekolah seperti biasa. Menghabiskan waktu dengan keluarga dan teman-teman. Jangan biarkan OCD mendapatkan di jalan hidup Anda.

Pencegahan

Tidak ada cara pasti untuk mencegah gangguan obsesif-kompulsif. Namun, berobat sesegera mungkin dapat membantu mencegah OCD untuk memburuk sehingga tidak sampai mengganggu kegiatan dan rutinitas Anda secara sehari-hari.

Hipnoterapi dan OCD

Pertimbangkan untuk melakukan proses hipnoterapi. Hipnoterapi sangatlah efektif dalam menetralisir emosi-emosi terkait dengan OCD (kecemasan dan ketakutan yang tidak beralasan) serta menyelesaikan masalah penderita OCD pada tahapan masalah itu dimulai dengan menggunakan teknik-teknik tertentu.

Studi neuroimaging telah mengungkapkan gangguan jalur saraf. Namun sebagian besar dari kondisi OCD yang disebabkan penyebab emosional dan perkembangan.

Psikoterapi dalam hal ini orientasi psikodinamik berguna dalam memahami apa yang memicu gejala-gejala yang dialami klien OCD. Namun, dalam gangguan kompleks seperti ini, hanya memahami pemicu, namun tidak mengubah perilaku.

Perilaku ini begitu dalam tertanam dalam pikiran bawah sadar. Hpnosis penting karena beberapa alasan. Pada tingkat yang paling sederhana, hipnosis memberikan relaksasi yang mendalam, yang membantu Klien untuk menetralkan kecemasan pada Klien OCD . Teknik hipnosis memungkinkan klien untuk mengidentifikasi “pikiran OCD dan desakan untuk melakukan sesuatu” tanpa mengidentifikasinya, sehingga Klien mungkin mampu menahan diri dari melakukan perilaku kompulsif terkait. Teknik Penguatan Ego dalam konteks hipnosis sangat efektif bila individu telah mampu mencapai tingkat disidentifying dari ego personality yang dibombardir dengan “pikiran OCD dan desakan untuk melakukan sesuatu”.

Perbedaan antara terapi kognitif, hipnosis dan hipnoterapi.

Terapi Kognitif, bekerja pikiran sadar yang hanya 10% dari keseluruhan pikiran manusia. Hipnosis melibatkan pikiran bawah sadar yang menguasai 90% dari pikiran manusia. Seorang hipnoterapis dapat secara efektif menggunakan hipnosis dengan memberikan saran, melakukan penguatan ego dan memadamkan kecemasan. Hipnoterapi, di sisi lain, dapat membawa Klien kembali pada saat pertama kali emosi cemas ini muncul dalam kehidupan kliendan menyelesaikannya.

Konflik batin seseorang dapat memicu munculnya gejala obsesif, menciptakan “lingkaran setan” dari reaksi kecemasan yang memperburuk manifestasi gejala OCD. Misalnya, jika klien memiliki kecemasan tentang keintiman, maka ketika dia akan menjalani hubungan intim, gejala OCD dapat tiba-tiba muncul, yang pada gilirannya menambah alasan emosional untuk menghindari keintiman.

Mengakses konflik batin dalam terapi kognitif dapat memicu lingkaran setan ini, berpotensi meningkatkan munculnya gejala obsesif. Hipnoterapi merupakan satu cara penyelesaian yang sangat baik dari sisi masalah potensial ini dan memiliki teknik yang ampuh untuk memperbaiki trauma yang muncul pada kesempatan pertama.

Mari kita lihat gejala umum dari OCD yang merupakan perilaku kompulsif cuci tangan. Klien akan dibawa ke saat di mana kejadian ini muncul, ketika Klien mulai merasa begitu kotor bahwa mereka harus secara kompulsif mencuci tangan. Klien OCD merasa ada yang salah di pikiran bawah sadarnya, namun Klien tidak tahu bagaimana mengontrol. Banyak orang mengalami perilaku kompulsif seperti tidak mampu untuk berhenti makan makanan manis, merokok, atau minum alkohol. Seringkali perilaku kompulsif ini merupakan upaya untuk menghibur “inner child” yang melindunginya dari ketakutan yang mendalam. Ketakutan ini sering berasal di masa kecil di mana klien merasa terlindungi.

Ketika sembuh pada tingkat bawah sadar yang mendalam di mana peristiwa traumatis pertama kali muncul, Klien tersebut akan mampu menghentikan perilaku OCD karena peristiwa yang memicu dinetralkan kekuatannya.

Salah satu masalah utama dalam pengolahan kognitif pasien dengan OCD adalah kegagalan mereka untuk menghambat atau mengalihkan perhatian mereka jauh dari pikiran obsesif yang sedang berlangsung atau kegiatan terhadap kognisi lebih menyenangkan, atau kurang menyedihkan, lainnya. Hipnoterapi memberikan stabilitas yang berarti bagi seorang individu untuk mengelola berbagai ego, atau bagian dari kepribadian serta dapat membantu menemukan dan memperkuat ego eksekutif yang berada di dalam diri Klien yang memiliki “otoritas” untuk menetapkan bagian lain untuk aktif atau secara bergantian.Klien dapat menetapkan batas-batas ego internal yang sesuai, dan dengan lembut tapi tegas menetapkan batas ego OCD. Dengan cara ini, klien mulai mengintegrasikan elemen terpisah yang muncul dalam bentuk tindakan ritual, sehingga mendapatkan kontrol yang lebih besar atas mereka.

Jika Anda, atau pasien Anda, menderita OCD, maka hipnoterapi mungkin menjadi solusi. Dengan teknik regresi kembali ke penyebab awal dari perilaku kompulsif, terapis dapat mulai mengobatinya pada akar masalah yang timbul untuk pertama kalinya.

Hipnoterapi tidak hanya membantu dengan mengobati OCD. masalah yang tak terhitung jumlahnya bisa diselesaikan dengan kemampuan untuk mengakses subsconscious oleh hipnoterapis terlatih yang kompeten dari lembaga yang terpercaya.

Please follow and like us: